Wednesday, May 10, 2017

Persalinan


Penampakan baru, perut membesar, ternyata bukan hanya perut, tapi pipi, paha, tangan, semua juga ikutan. Naik berat badan kurang lebih 15 kg, dari 45 jadi 60, uwow banget kan..

Dua minggu sebelum melahirkan, di greja lagi asik dengerin kotbah ceritanya, kok tiba tiba pusing, gejala mau pingsan. Ehhh, beneran dong nyaris lenyap pandangan kabur, untung suami sigap, nyubit keras banget, ampe pengen marah, alhasil gak jadi pingsan. Tapi karena watir dengan keadaan yang tiba tiba itu, kita langsung ngecek ke RS mastiin kalo si baby baik baik aja.

Dan smua terkendali. Smua baik, presgat...

Tanggal 22 april pun tiba begitu cepat, dua minggu seperti sekejab mata, disela sela ngalamin kontraksi palsu lah, parno bakal lahiran tiba-tibalah, dan gejala gejala lebay lainnya seperti perjalanan yang singkat.

Subuh itu jam setengah empat pagi, saya bangun dengan semangat berikut keramas lama, karena uda tau bakal kangen rasa keramas selama beberapa hari ke depan. Brangkat ke rumah sakit bersalin sambil jantung deg deg serrrrr...

Begitu sampe di RS, smua di cek, denyut jantung bayi mulai di rekam, pemandangan di balik jendela kecil di samping tempat tidur yang tadi nya berwarna ungu, lama kelamaan menjadi merah muda bercampur jingga, matahari menyambut begitu manis hari itu. Rasanya gak sabar untuk bertemu si bayi.

Gak lama, suster panggil, 'ibu ayok ke ruang oprasi.'

Gak seperti di film film yang di dorong pake kursi roda ato pake ranjang beroda, tapi cukup jalan kaki menuju ruang oprasi. buka sendal jepit, dan dadah dadah sama suami.

Ruangan dingin menyambut, tegang rasanya liat semua peralatan dokter. cm bisa baringan sambil menatap langit langit kamar oprasi, kalo liat alat alat dokter ntar gak lucu malah pingsan part 2.

Gak lama dokter bius datang, smua suster dan dokter yang membantu persalinan ada di tempat lengkap. Sayup sayup dokter berbisik, tenang ya bu...

Dokter bius pun mulai menghitung suntikan yang masuk lewat infus,
'sudah 12 suntikan dia belom juga tidur, mgkn sebentar lagi.'
cuma klimat itu yang saya ingat sebagai pengantar tidur.

persalinan sesar pun dimulai dengan bius total.

Bangun bangun kira kira jam 10 atau 11 pagi menuju siang.
Saya mulai membuka mata saya, meski berat, teler, pusing, campur aduk.
terlihat langit-langit putih, dan sepi tanpa siapa pun ada di sana, terlintas dibenak saya kali itu, ini ruang tunggu sorga apa ya? -____-

Lalu suster datang, bu bayi ibu sehat, tadi waktu keluar dia nangis keras banget. semuanya sempurna.

Sesuai dengan doa saya, sempurna dan lengkap.

'Sus, saya mau liat bayi saya.'
Dia kasih tunjuk 3 foto, saya hanya bisa lihat samar-samar,saking beratnya kepala.







'kok bibirnya tegel banget, idung nya besar, kaya bengkak ya, terus kok kerung kerung gitu sus? mirip siapa itu sus?' ***pertanyaan mulai error.

....

Daniel masuk ruang tempat dimana saya berbaring,
Saya gak terlalu inget jelas, apa yang saya katakan, pikirkan, dan pertanyakan.
Semua kaya pengaruh morfin rasanya. Omongan saya entah nyambung entah nyeleneh entah jujur banget.

Gak tanggung tanggung yang datang hari itu bakalan terhibur karena ocehan saya yang kacau, mirip banget sama orang mabok. Mungkin mereka pulang bahagia bisa liat saya ngelantur kemana mana.

Saya hanya menunggu nunggu suster anter AIDEN ke kamar saya. Namanya Aiden Riever.
Aiden itu artinya taman eden, sebuah taman yang maknanya kesukaan Tuhan dan orang banyak.
Riever itu sungai, artinya bejana Tuhan, kalo saya sendiri dapetin spesifiknya si anak punya hati yang melimpah dengan belas kasihan Tuhan.



Ini kali pertama saya bertemu langsung, ternyata mukanya uda ga bengep bengep abis kerendem ketuban, ini uda ganteng...

jumpa pertama.

Berat 2770, Tinggi 49.

Semua sehat dan gak kuning :) pujituhan banget :)

sepanjang hamil 9 bulan saya berdoa detail banget, kulit putih, idung mancung, rambut pirang, gigi bagus, mata belo, ganteng, tinggi. Kalo diliat liat, si Aiden hasil doa 9 bulan yang manjur, gak tralu mirip kita, hahaha, versi terbaik dari kita berdua (yah ini sih kata emak bapaknya) hahaha...


4 hari 3 malem total saya di RS Melinda, yang kata orang kalo sesar di sini gak sakit, ya sakit tetep sih, cm gak gmn amat, paling rahim nya aja yang emang kontraksi buat mengecil. Sehari hari di RS, bahagia, makanan enak, tersedia, suami tiba tiba baik banget, hahaha... Dan orang banyak kunjungi juga :)
Thankyou gais.

tuh ampe tidur di bawah, padahal ada sofa, wkwkwk, segitu cintanya.
 Hari kepulangan,
Aiden uda di cek darah sekali lagi, dan hasilnya bagus, gak kuning, bisa di bawa pulang ke rumah. Ini pujituhan ke sekian kali, belom lagi tagihan yang sempet di diskon sang dokter :)

Meski rasa sedih ada juga karena mama dan adik gak di bandung. Mereka harus kembali ke malaysia untuk berobat karena si adik relaps :( Tapi kita semua tetep percaya jalan Tuhan sempurna buat kluarga kita. Apapun yang terjadi smua dalam kontrolnya Tuhan.

thankyou oma and onti...




No comments: