Friday, May 19, 2017

Pekerjaan Terhebat

Pekerjaan Terhebat yang pernah ada...



Bukan jadi pelukis yang 3 hari 2 malem bisa duduk bentar dan berdiri lama di depan kanvas sampe ga tidur, lutut gemeteran. ah ini mah masih biasa..

Ato juga bukan jadi desainer yang kerjanya lembur lagi, lembur lagi, di hubungin klien malem lah, subuhlah, kayak gak ada jam kerja yang jelas. ini juga terlalu biasa.

Ato bukan jadi seniman jalanan yang harus standby dari sore, desek desekan di kerumunan pameran pinggir jalan Braga, pulang subuh.

Ato jadi model yang subuh harus uda cantik lengkap dengan make up tebel, pemotretan sampe larut malem, dengan bawa pulang oleh2 lutut biru, kaki rasanya mu putus.

Atooo jadi pembicara yang harus prepare bahan dari jauhhhh jauh hari, latihan depan kaca, dan bagiin apa yang di hidupi hari-hari, dan menghidupi apa yang di jadiin bahan.

TAPIIII

Ternyata, pekerjaan paling hebat, paling keren, gak pernah ada hari libur, meskipun minggu, subuh, atau kondisi apapun. Yaitu pekerjaan sebagai seorang ibu.



Bersyukur pernah kerja jadi macem-macem profesi yang cukup punya tanggung jawab lumayan besar, lumayan kerja keras, ini agak melatih lah. Tapi memang gak ada apa apanya kalo di bandingin jadi mama, yang nonstop slalu ada buat anak, ya ganti pempers, ya cuci botol, ya gendong kalo dia uda mulai bosen, belom lagi nyusuin (lebih sakit dari di tattoo eniwe) , mandiin, belom beberes rumah akibat bibi gak kunjung datang. Heboh.

Makin cinta ama mama saya, yang berjuang buat kita, anak-anaknya. Dan sampai sekarang pun masih berjuang, buat saya, saya ngurus Aiden itu memang gak gampang, tapi jauh lebih mudah daripada apa yang mama saya perjuangin hari ini. Aiden pujituhan anak yang sehat dan gak rewel, oe oe cuma krn mau makan dan ganti pempers, ato bosen di kamar. Tapi mama saya hari ini urus adek saya yang kondisinya naik turun, jantungnya kaya di taro di rorelkoster, kadang adik saya drop, kadang baik baik aja. (berdoa buat kesembuhan total sang adik.) 

Makasih buat mami kita bertiga yang paling hebat, kita bersyukur banget punya mami yang gak pernah nyerah sama keadaan. Yayyyy!!!

Tuesday, May 16, 2017

Sindrom Bu Ibu




Sewaktu hamil si bule, saya suka banget nonton serian net tv. Judulnya Cinta dan Rahasia. 
Edan, alay banget yah.

Tapi tipe tipe film gitu emang jadi kesukaan, wahahahaha...

Nah, di detik detik trahir mau lahiran, eh jadi suka sama pemeran utama cowonya. ngefens ceritanya :D



Pokoknya seneng aja gak jelas, liat liat instagramnya sesekali. Lama lama kok jadi menggila, makin ngefans karna film nya tamat ngegantung. Alhasil makin penasaran ama si pemerannya ini.
Saya memutuskan buat cerita ke si adik.
Dul, lucu siah cowo ini, filmnya seru. ngefans!
Trus dia jawab santay, 
ya elah... itu kan vokalis yovi n nuno kaliiii...

***syok

Yah, gapapalah ya, namanya juga ngefans, bolehlah ya ama sapa aja hahaha..

Karena semakin jadi sindrom bu ibu ini, follow lah instagram nya si Dikta ini.
Makin ibu ibu jualan di mangdu nih, malah ngeDM  buat ngasih boneka hasil karya -_____-
hahaha, parah ya...

Tapi berbalas dong, senangnya, dan sempet chit chat sedikit.
Dan paling gak penting nih, saya sempet nanya, ntar film nya ada sesion 2 nya kan???

Aduhhh, uda kurang alay apa coba si ibu ibu yang baru lahiran ini.

Udah tiap hari liatin instagram lambe turah, nonton nya sinetron, tinggal suka film seri india aja kali yah @,@


...............

Itu sindrom pertama yang cenderung alay.



Nah ini sindrom lainnya, sensitif.

Emang lagi cape capenya karena harus nyusuin di kala gak ada bibi harian *gak nyambung*
efek kesel aja gagara si bibi harian gak dateng, kerjaan nambah jadi harus beberes rumah.

Balik lagi ke topik menyusui, berasa banget jadi cewe ketika saya mulai nyusuin, Ngasih asi itu bukan hal yang gampang ternyata, butuh perjuangan dari segala sisi buat saya pribadi. Ya mental, pikiran, ya effort buat makan banyak, minum banyak, asupan vitamin juga. Bener bener super diperjuangkan. si baby juga sama keliatannya, karena kalo dia nyusu dari botol, gak butuh usaha terlalu keras buat dia nyedot (ini sih cerita saya, mgkn beda dengan ibu ibu lain yang asinya ngucur, hehe)

Overall, merawat si bule ini penuh sindrom yang bikin butuh Tuhan banget, hehe...

pemandangan dari ngeblog di dpn mata, bukan tembok putih lagi.






Wednesday, May 10, 2017

Aiden Riever

Hari hari berasa sama, tau gak film film yang waktu aktornya bangun, dia kembali ke hari yng sama dengan rutinitas yang sama. Tanpa adanya perbedaan antara pagi siang malem. 
karena begadang, 2-3 jam sekali Aiden harus nyusu. Tapi kita sangat menikmati masa-masa ini, meski kadang emang ngantuk banget sih...



Seneng di rumah ada mahluk kecil yang kadang suka ngikik sendiri, bunyi kentut yang kaya orang gede (ampun :D) dan suara tangis yang kadang volumenya suka ngedadak membesar sekejab. Smua kegiatan yang kita bakal kangenin suatu hari nanti. Yah kata orang kan bayi cepet gede banget, hehe...




Kalo di tanya babyblues gak?
Yah ada sih menye menye nya, tapi gak gmn banget, karena banyak aktifitas juga, selaen beberes rumah karena bibi harian suka ngedadak gak datenglah. Ngurus kerjaan yang emang harus di urus. Belom lagi tepat ama pidahan kantor ke tempat baru yang jaraknya lebih deket dari rumah tinggal. Heboh deh.

baru turun 7 kg nih, jadi 53, huhu



Sempet ada kejadian lucu karena kaki bengkak.
Beberapa hari pulang dari RS kan emang kaget capenya, karena kudu cuci botol, mana begadang, rumah harus selalu bersih, makanan harus siapin sendiri, plus siapin buat suami. Jadi setelah menjalankan huru hara yang ada, sewaktu mandi, kok di liat liat kaki bengkak ampe gak kliatan mata kakinya, ish kaya kaki gajah, serem abis.
Langsung lah bilang, nil, kok ni kaki bengkak banget ya?
Trus dia ngikik, hihihi, iya ya lucu bengkak...
zzzzzz.... nangis langsung...
Ini serem tau, kata susternya gak boleh bengkak, gmn klo ini indikasi pendarahan, ato rahim turun ato apa ini??? **panik ***lebay
Padahal cuma air gaissss, gak ada hubungannya ama pendarahan apalagi rahim turun.. TETOT.



Persalinan


Penampakan baru, perut membesar, ternyata bukan hanya perut, tapi pipi, paha, tangan, semua juga ikutan. Naik berat badan kurang lebih 15 kg, dari 45 jadi 60, uwow banget kan..

Dua minggu sebelum melahirkan, di greja lagi asik dengerin kotbah ceritanya, kok tiba tiba pusing, gejala mau pingsan. Ehhh, beneran dong nyaris lenyap pandangan kabur, untung suami sigap, nyubit keras banget, ampe pengen marah, alhasil gak jadi pingsan. Tapi karena watir dengan keadaan yang tiba tiba itu, kita langsung ngecek ke RS mastiin kalo si baby baik baik aja.

Dan smua terkendali. Smua baik, presgat...

Tanggal 22 april pun tiba begitu cepat, dua minggu seperti sekejab mata, disela sela ngalamin kontraksi palsu lah, parno bakal lahiran tiba-tibalah, dan gejala gejala lebay lainnya seperti perjalanan yang singkat.

Subuh itu jam setengah empat pagi, saya bangun dengan semangat berikut keramas lama, karena uda tau bakal kangen rasa keramas selama beberapa hari ke depan. Brangkat ke rumah sakit bersalin sambil jantung deg deg serrrrr...

Begitu sampe di RS, smua di cek, denyut jantung bayi mulai di rekam, pemandangan di balik jendela kecil di samping tempat tidur yang tadi nya berwarna ungu, lama kelamaan menjadi merah muda bercampur jingga, matahari menyambut begitu manis hari itu. Rasanya gak sabar untuk bertemu si bayi.

Gak lama, suster panggil, 'ibu ayok ke ruang oprasi.'

Gak seperti di film film yang di dorong pake kursi roda ato pake ranjang beroda, tapi cukup jalan kaki menuju ruang oprasi. buka sendal jepit, dan dadah dadah sama suami.

Ruangan dingin menyambut, tegang rasanya liat semua peralatan dokter. cm bisa baringan sambil menatap langit langit kamar oprasi, kalo liat alat alat dokter ntar gak lucu malah pingsan part 2.

Gak lama dokter bius datang, smua suster dan dokter yang membantu persalinan ada di tempat lengkap. Sayup sayup dokter berbisik, tenang ya bu...

Dokter bius pun mulai menghitung suntikan yang masuk lewat infus,
'sudah 12 suntikan dia belom juga tidur, mgkn sebentar lagi.'
cuma klimat itu yang saya ingat sebagai pengantar tidur.

persalinan sesar pun dimulai dengan bius total.

Bangun bangun kira kira jam 10 atau 11 pagi menuju siang.
Saya mulai membuka mata saya, meski berat, teler, pusing, campur aduk.
terlihat langit-langit putih, dan sepi tanpa siapa pun ada di sana, terlintas dibenak saya kali itu, ini ruang tunggu sorga apa ya? -____-

Lalu suster datang, bu bayi ibu sehat, tadi waktu keluar dia nangis keras banget. semuanya sempurna.

Sesuai dengan doa saya, sempurna dan lengkap.

'Sus, saya mau liat bayi saya.'
Dia kasih tunjuk 3 foto, saya hanya bisa lihat samar-samar,saking beratnya kepala.







'kok bibirnya tegel banget, idung nya besar, kaya bengkak ya, terus kok kerung kerung gitu sus? mirip siapa itu sus?' ***pertanyaan mulai error.

....

Daniel masuk ruang tempat dimana saya berbaring,
Saya gak terlalu inget jelas, apa yang saya katakan, pikirkan, dan pertanyakan.
Semua kaya pengaruh morfin rasanya. Omongan saya entah nyambung entah nyeleneh entah jujur banget.

Gak tanggung tanggung yang datang hari itu bakalan terhibur karena ocehan saya yang kacau, mirip banget sama orang mabok. Mungkin mereka pulang bahagia bisa liat saya ngelantur kemana mana.

Saya hanya menunggu nunggu suster anter AIDEN ke kamar saya. Namanya Aiden Riever.
Aiden itu artinya taman eden, sebuah taman yang maknanya kesukaan Tuhan dan orang banyak.
Riever itu sungai, artinya bejana Tuhan, kalo saya sendiri dapetin spesifiknya si anak punya hati yang melimpah dengan belas kasihan Tuhan.



Ini kali pertama saya bertemu langsung, ternyata mukanya uda ga bengep bengep abis kerendem ketuban, ini uda ganteng...

jumpa pertama.

Berat 2770, Tinggi 49.

Semua sehat dan gak kuning :) pujituhan banget :)

sepanjang hamil 9 bulan saya berdoa detail banget, kulit putih, idung mancung, rambut pirang, gigi bagus, mata belo, ganteng, tinggi. Kalo diliat liat, si Aiden hasil doa 9 bulan yang manjur, gak tralu mirip kita, hahaha, versi terbaik dari kita berdua (yah ini sih kata emak bapaknya) hahaha...


4 hari 3 malem total saya di RS Melinda, yang kata orang kalo sesar di sini gak sakit, ya sakit tetep sih, cm gak gmn amat, paling rahim nya aja yang emang kontraksi buat mengecil. Sehari hari di RS, bahagia, makanan enak, tersedia, suami tiba tiba baik banget, hahaha... Dan orang banyak kunjungi juga :)
Thankyou gais.

tuh ampe tidur di bawah, padahal ada sofa, wkwkwk, segitu cintanya.
 Hari kepulangan,
Aiden uda di cek darah sekali lagi, dan hasilnya bagus, gak kuning, bisa di bawa pulang ke rumah. Ini pujituhan ke sekian kali, belom lagi tagihan yang sempet di diskon sang dokter :)

Meski rasa sedih ada juga karena mama dan adik gak di bandung. Mereka harus kembali ke malaysia untuk berobat karena si adik relaps :( Tapi kita semua tetep percaya jalan Tuhan sempurna buat kluarga kita. Apapun yang terjadi smua dalam kontrolnya Tuhan.

thankyou oma and onti...




Thankyou Kerol

Uda lama banget gak ngeblog. Trahir juga taun brapa kali. Sampe ahirnya blog ini terlantar dan nyaris punah karena lupa bayar. Tapi memang punya temen baik bangeut, malah bayarin domain nya. Alhasil, lanjut lagi...

Dipikir-pikir waktu senggang yang cuma seuprit-seuprit ini, enak juga nulis sesuatu, post sesuatu, meredakan dan menuangkan rasa yang gak karuan ini, hahaha...


Saturday, May 10, 2014

BALI 2014


AKU HIDUP KEMBALI, yeayyyy!!!

Setelah sekian lama gak ngepost akibat malas dan si dotcom ke blokir gara-gara telat bayar. Si malaikat penyelamat teknologi berhasil menolongku!! Ya siapa lagi, kalian pasti tau siapa dia, kalau mengikuti cerita-cerita di sini.
Karena castellanatalia.net ini personal, jadi boleh dong curhat lagi. ato cuma sekedar haha hihi. Nah tapi kalo mau pesen karyaku, boleh ke castellaprojects.com (tetep promo,grok)

 Ok, mulai yah, mau cerita tentang liburan kemarin yang bener-bener mendadak akibat kejenuhan terjadi bertubi-tubi. Melarikan diri ke pulau dewata itu salah satu pilihan yang tepat memang, dan gak lupa membawa sang kloningan.




Menginjak Bali rasanya semua stres ilang sekejab, walaupun kerjaan masih membayangi, ngok. Tapi lumayanlah, pujituhan beut bisa kluar Bandung bentar buat refreshing.
Dan mobil avanza sewaan pun datang, sesuai rencana, memang selama di sini aku punya profesi baru menjadi seorang supir. Dan ajaibnya mobilnya tampak biasa aja, setelah dipake, bobrok abis, setirnya berat trus kayak mau coplok gitu, paling parah sekali waktu persenelingnya ngadat, setirnya miring dalam keadaan lagi jalan, padahal jalan lagi lurus, mau gak mau paksa dilurusin dan bunyi keras dong berasa mau coplok bentar lagi.

 Sesampainya di sana langsung ke pantai dong, padahal ga berenang dan gak berjemur juga. Iyalah, wong kulitku sudah gosong dari lahir begini, jemuran mau jadi seitem apa lagi. Oh ya, kita berangkat itu bertiga. aku, mamiku, adikku. Di pantai ini asli kita cuma foto-foto gak jelas doang.


Udah gitu ke hotel, karena panas banget dari hotel kita ngadem aja dulu ke mall nya. Sungguh kita gak kayak di bali, malah ke mall. hahahaha. Tapi kan hari ini belom berakhir, kita jalan-jalan aja seudah itu sekitar kuta, berasa turis aja cas ces cos di jalan, padahal sih gak belanja apa-apa juga di pasar seputeran kuta. Makan nasi babi guling sepanjang hari pertama!!! lemak oh lemak.




 Hari kedua kita siap-siap buat pindah dari kuta ke ubud. Uda booking hotel di ubud buat 2 hari,yeayyyy!! Hotelnya murah tapi fasilitasnya sangat indah. (bahasa apa, makin nyeleneh) Hari ini kita muter-muter kuliner ubud. Dari pastry sampai ribs. MAKANNNN MAKANNN MAKANNNN. 





GREENFIELD HOTEL




Hari ketiga, HARUS jalan-jalan seputar pasar ubud, parkir mobilnya susah banget. Tapi gak masalah dong, jelas supirnya expert banget, dapet deh tempat amazing yang sedikit menurun, cuma sisa satu, benar-benar repot. Tak apa, dijabanin (bahasa inggisnya). Lalu kita asik banget tawar sana tawar sini kadang beli kadang cuma foto-foto, ahirnya cape juga sih. Istirahatnya harus SPA nih, pilih mau SPA dimana aja bisa sejam lebih (ohhhh girls) jalan-jalan lagi, nemuin banyak benda-benda aneh, minuman aneh, orang-orang aneh (kalo itu sih gue kali) sampai tiba-tibaaaaa, jreng kita ada didepan hotel kita! and WHAT???? sepertinya ada yang tertinggal! YA!!!! mobilnya kita tinggal di sana, omaygattttt!! dan kita harus cari mobilnya yang notabennya kita uda lupa parkir dimana, alhasil setelah satu jam baru kita temukan itu avanza. Sungguhhhh ter la luu.
WHEATGRASS

MICHELE JAM
KOU CUISINE JAM




 Hari keempat kita harus balik ke kuta karena lusa aku pulang duluan. 2jam perjalanan gak mengurungkan niat kami untuk melanjutkan perjalanan ke blue point beach, ya iyalahhhh yang lain enak tidurrr, aku menyetir sendiriannnn, radio pun ngadat. hahhh. Tak apa, mari kembali bersyukur. 

Yah,ini hari aku harus pulang, berat rasanya meninggalkan mereka berdua saja di sini, gak rela mereka bersenang-senang tanpa aku!!! hihh!!!
masterchef indo yang tinggal di bali, ini kue sus produk doi.